Hitted

msn live statistics

Friday, August 3, 2012

....kangen

HE

Ya ampun, jangan bilang itu dia. Aduh ngga lucu banget kalo itu beneran dia sama pacar barunya. Gue udah ngga ketemu dia selama… dua tahun? Dan sumpah ngga lucu banget kalo akhirnya kita ketemu sekarang. Saat gue lagi sama Dita dan dia lagi sama Raka.

“Kenapa yang?”
“Eh? Gapapa sayang. Kamu jadinya mau pesen apa?”
“Nggatau. Bentar ya aduh.”

Dita balik lagi ngeliatin menu. Dan dia… shit pelayan brengsek, mereka berdua disuruh duduk ke samping gue. Tolong, rasanya gue mau nuker posisi gue sama kursi manapun yang ada di restoran ini asal ngga di deket..

“Putra?”

..dia.

“Hehe eh Putri, apakabar?”
“Ya ampun Putraaaaa! Lama banget kita ngga ketemu ya! Gue baik dong, lo gimana?”

Mereka berdua beneran duduk di sebelah gue dan Dita. Ya Tuhan, apakah ini cara dari Lo buat nyuruh gue sholat?

“Hehe baik juga Put. Iya lama ya ngga ketemu. Kapan coba terakhir kita ketemu gue sampe lupa.”

Anjing jelas lah gue masih inget kapan kita terakhir ketemu. Malam waktu gue ke rumah dia, duduk di balkonnya, dan mainin rambutnya. Gue bahkan inget kaos apa yang gue pake waktu itu. Gimana bintang malem itu. Acara TV apa yang kedengeran dari kamar dia.

“Kayaknya dua tahun yang lalu ga sih? Gue lupa persisnya kapan. Ga berubah lo ya Put hahaha”

Gue cuma bisa nyengir dengernya. Gue gabisa dong jawab ‘iya Put, kan lo yang berubah Put’. Selama ini gue cuma ngeliat fotonya dia dari bbm anak-anak dan sesekali buka instagramnya, tapi emang Putri berubah. Rambutnya udah panjang, dan poninya udah bukan poni samping, udah kepanjangan buat jadi poni. Dia masih putih. Dan dia udah jadi cewek dandan. Bajunya juga udah lebih manis. Kaos bocah sama jeansnya udah ganti jadi atasan chiffon sama rok. Sneakersnya berubah jadi flat shoes. Putri…

Cantik.


“Yang! Bengong deh. Jadinya pesen apaa?”
“Haha spaghetti aja ya sayang tolong tulisin. Minumnya coke aja.”
“Okee. Spaghettinya yang apa? Beef apa chicken?”
“Chicken.”

Gue waswas mikirin Dita ngeh apa engga kalo ada Putri di samping. Atau bahkan apakah dia inget Putri apa engga. Di samping, Putri lagi ngobrol mesra sama Raka. Dan tiba-tiba, Putri mainin jarinya Raka. Shit. Dia dulu biasanya mainin jari gue. Shit. Shit. Shit.

“Yaaaang kok diem aja sih?”
“Ngga sayaaang. Kamu jadinya pesen apa tadi?”
“Lasagna.”
“Kok ngga makan nasi? Kamu kan belom makan nasi seharian. Makan nasi ah.”
“Yah yang udah pesen….”
“Yaudah habis nonton kamu makan lagi fix! Kalo ngga aku tinggal di pinggir tol.”
“Jahat fix!”
“Bodo!”


SHE

Restorannya penuh. Gue udah ngantuk banget sebenernya, tadi di mobil Raka aja gue udah merem melek. Berisik lagi restorannya. Haduh.

“Mau disini aja apa mau pindah yang?”

Gue ngedarin pandang nyari yang kosong, dan….. aduh itu ada Putra. Aduh. Aduh. Sama si Jelek. Sip. Sebelahnya kosong. Udah lama gue kepo sama Dita.

“Makan disini aja yang itu kosong.”
“Oke.”

Degdegan rasanya. Udah lama sejak gue ketemu sama Putra. Terakhir gue ketemu sama Putra itu… damn. Waktu kita masih pacaran. Setelah kita putus lewat bbm…. Udah ga pernah kontak sama sekali. Aduh rasanya campur aduk banget.

Tapi fix gue harus sok asik. Apalagi pacar barunya Putra segitu doang.

“Putra?”

Dia kok ngga kaget sih  ngliat gue? Kesel deh.

“Hehe eh Putri, apakabar?”

Sekarang? Sekarang sih udah baik Put. Lo ga mau nanya pas awal kita putus dulu kabar gue gimana?

“Ya ampun Putraaaaa! Lama banget kita ngga ketemu ya! Gue baik dong, lo gimana?”

Baik  banget lah gila gue. Dapet Raka, kuliah gue lancar, kerjaan lancar. Halo? Lo apakabar Put? Hidup kok gitu-gitu aja.

 “Hehe baik juga Put. Iya lama ya ngga ketemu. Kapan coba terakhir kita ketemu gue sampe lupa.”

Tai banget sih dia lupa kapan kita terakhir ketemu! Malam itu Put! Lo ga inget waktu lo ke rumah gue, duduk di balkon gue, dan mainin rambut gue? Gue bahkan inget gimana cuaca malem itu. Gimana gue kesel lo gabawa jaket padahal naik motor.

“Kayaknya dua tahun yang lalu ga sih? Gue lupa persisnya kapan. Ga berubah lo ya Put hahaha”

Hahahahahahahahahahaha ketawanya gue lanjut di hati aja ya put. Lo ga berubah sama sekali. Masih pake kacamata yang sama. Kaos dan jeans. Dompet lo ga berubah. Kunci mobil lo juga masih yang dulu, gantungan yang gue kasih lo kemanain Put?

Mata lo juga masih sama coklatnya.
Senyum lo masih sama.

Ganteng...

“Okee. Spaghettinya yang apa? Beef apa chicken?”

Chicken. Pasti Putra pilih chicken. Aduh rasanya pengen ngata-ngatain Dita ‘lo kenal Putra gasih?’ tapi tahan ya Putri….. mending lo mainin jarinya aja. Gemes gemes gemes. Gue gemes sama keadaan ini.

“Kok ngga makan nasi? Kamu kan belom makan nasi seharian. Makan nasi ah.”
“Yah yang udah pesen….”
“Yaudah habis nonton kamu makan lagi fix! Kalo ngga aku tinggal di pinggir tol.”
“Jahat fix!”
“Bodo!”

……..

Masih pake anceman itu Put? Dulu lo sering loh ngancem ninggal gue di pinggir tol…. Lagu lama ya ternyata? Hahaha. Lo gitu juga ke Dita toh. Heeem.


“Cause its you and me.. and all of the people with nothing to do.. nothing to lose..”

Bangsat
Bangke
Kenapa harus lagu ini?
Kenapa harus lagu ini?
Gue pengen ngeliat Putri tapi…
Gue penasaran sama reaksinya Putra tapi…
Dia inget ga ya ini lagu first kiss kita?
Dia inget ga ya ini lagi di radio mobilnya pas dia nyium gue buat pertama kali?
Kayaknya sih Putri ga inget.
Paling si Putra lupa.
Kapan sih dia inget kenangan kita berdua.
Kapan sih dia inget kenangan kita berdua.
Yang ada diotaknya cuma Raka.
Yang dia inget paling cuma Dita.
Tapi gue..
Gue..

…..kangen.


Lama banget ga nulis fiksi cheesy gini. Kacau ya? ._. I should write more


X

No comments:

Post a Comment

Hit me