Hitted

msn live statistics

Sunday, July 29, 2012

Jakarta dan Jogja di mata saya, secara jujur

Jakarta dan Jogja

Sebenernya aku udah pernah ngeblog soal ini, beberapa kali. Tapi sekarang udah sedikit lebih menumpuk dari biasanya, so I’m gonna write it down :---)

Dari SMP aku udah pengen sekolah di Jakarta. Dulu pernah ngerasain SD disana bentar, dan ketagihan. Sejak masuk SMP 5, aku udah pengen banget masuk SMA 70. Ciee anak Bulungan hahaha. Tapi turned out Papa pindah Semarang, pupus deh. Sewaktu di SMA 1, aku belom tau sih pengen kuliah dimana, tapi yang jelas aku ga tertarik sama sekali kuliah di UGM. Dan dulu pengen banget Komunikasi UI atau Unpad, tapi akhirnya daftar UI doing. UGM juga last minute karena dipaksa si setan BK hahahahahahahaahahahahah (maaf bu damai) dan alhamdulillah, SIMAK lsg tembus Sastra Inggris UI. The best decision of my life :-3

Lengkaplah mimpi pengen balik ke Jakarta. Disitu aku belom sadar kenapa aku pengen banget kuliah di Jakarta. Tapi lama kelamaan, ketauan juga sebenernya kenapa.

Muak sama Jogja. There. I said it.

Bukan muak sama kotanya, bukan muak sama makanannya, bukan muak sama udaranya. No, Jogja is one hell of a place to live
Jogja itu comfy banget buat hidup, tapi in my opinion, nggak comfy buat berkembang.
Pergaulannya yang bikin enek. Well, Jogja itu sempit. SMA negerinya aja cuma ada…. 11? Dan SMPnya juga.. oke aku gatau SMP negerinya ada berapa hehehe :p dan itu sempit banget. Atau emang aku yang mainnya di itu itu aja? Tapi all people surround me are circling in the quite same environment.
 
Aku muak.

Muak rasanya harus jaga image. Contoh ya. sekolah di Teladan. Seenggaknya pas sekolah kerudung rapi deh, baik baik deh, jangan macem-macem, dan terserah di luar mau ngapain. Common picture. I tell you what, BULLSHIT hahaha.

Sebelumnya, jangan menggeneralisasikan apa yang bakal aku omongin ya. Ini cuma yang kebetulan kejadian di hidupku aja. Mungkin aku yang salah pergaulan :p

Awal masuk Teladan masih jaman friendster tuh. Nah ada group Teladan gitcuu. Pas aku buka, ada discussion group tentang kenapa kok cewek Teladan yang di sekolah pake jilbab tapi pasang PPnya gapake jilbab. Reaksi pertama: sumpah yang memulai diskusi ini selo banget hidupnya. Kepo sih tapi :p pas baca, eh kata-kata yang dipake ga santé banget. Pokoknya kasar dan merasa bener bgt lah. Aku lupa aku pertamanya ngereply apa (langsung reply nar? Padahal masih kelas 1? Dan isinya kelas 3 semua? Sakit jiwa) trus sampe ada yang ngebales gini “biarin aja mas, mereka sudah hebat, mereka sudah merasa sehebat itu sampai mendustai perintah tuhannya, mereka sudah sehebat itu” …………..WAH NGAJAK RIBUT FIX.  Tau ngga yang lebih ngeselin? Yang ngomong itu orangnya jelek rambutnya lepek sok alim tapi MBRIBIKAN PACARAN!!!! DAN DIA ALAY BANGET. Dan aku langsung jawab ‘gila kalian siapa emang? Lebih hebat dari rasul? Orang rasul aja ngingetin orang bahasanya ga sekasar kalian. Merasa lebih hebat dari rasul? Dan mas rian 2008 yang dewasa dan keren langsung menjawab ‘astaghf makasih koreksinya, saya kelepasan blablabla’ padahal yang taktuju it bukan mas rian, tapi itu tuh si inisial AR anak 2009. Dia malah kicep, gabales lagi, yee cupu. Die aja. :p

Beda loh bersikap baik sama bersikap fake. Kalo kamu emang pengen baik, yaudah bersikap baik lah. Ramah. Gausah pura-pura care ke orang atau pura-pura tertarik tapi ujung-ujungnya ngomongin, ngatain, ngaduin ke pihak lain, buset mendingan sabung ayam deh ngaduin ayam dapet duit daripada adu domba hm. Ga kaget banget deh kalo misalnya kita temenan sama A yang selama ini kita tau si A sebagai temennya si B tapi ternyata si A ngomongin si B.

Bakal ada juga tipikal everybody’s friend. Mereka yang kayanya temenan sama semua padahal ga ada yg pure. Apal banget deh sama yang model begini -____-

Lagu lama, kaset baru.

Kaset rusak sih.

Maksudnya gini loh. Orang orang di Jogja itu sebagian (yang saya kenal) terlalu usil dan ngurusin yang lain. Dan karena kotanya itu kecil, omongan itu jadi gampang nyebar. Kalo di Jakarta, kotanya besar. Pergaulannya lebih luas. Orang-orang juga terlalu sibuk sama hidupnya sendiri jadi males ngurusin orang lain. Misalnya ya ada temen kampus yang mau bunuh diri karena mantan. Coba kalo di Jogja, pasti udah dijadiin omongan dan pasti deh dikepoin ampe mantannya lah, pacar baru mantannya lah, dll. Kalo di Jakarta paling cuma aa oo aa oo doang. Mungkin karena hidup di Jakarta lebih keras dan lebih kompetitif kali ya, jadi orang-orang itu sibuk sama apa yang mereka punya dan mereka pengen punya. Kalo di Jogja mungkin karena sudah terlalu nyaman sama hidup masing-masing jadi ya seselo itu buat ngurusin hidup orang lain.

Dan kita jadi otomatis harus jaga image supaya bisa survive dari semua kenyinyiran ini.

We dress to please people we don’t even know that well.

Its not all kok, aku udah bilang jangan digeneralisasikan. Sekali ketemu lingkungan yang udah klik ya udah oke. Tutup kuping aja sama yang lain mau bilang apa.
Aku suka sama lingkunganku sekarang. I dont care anymore about what others say about me as long as my circles know me. Bukan berarti aku selamat lohya. Temenku barusan bilang ke aku kalo gosip berkata nara ngrokok mabok dan lain lain. Kalo iya trus kenapa? Aku mabok pake duit kalian? Ngga kan? Bahkan aku kalo mau ngebandel juga ga ada tuh pake duit ortu. I pay my own life loh. Kalian? Halo? Hahahaha.

Aku ga pernah bermaksud ngeluarin kata-kata jahat, nyenthe, nyebelin, tapi kayaknya emang dari dasarnya begitu. I cant help then. Take it or leave it? Ga ada option kaya gitu. Adanya 'just pretend to take it but talk about it behind' hahahaha! >:p

Pake headset. Pake kacamata item. Buat hidup.

:-)


X

No comments:

Post a Comment

Hit me