Hitted

msn live statistics

Wednesday, July 27, 2011

"..jangan berharap.."


"apa yang kita lakuin tu jangan berharap dia lakuin kaya kita"

*since the quote is Indonesian, so lets just use Bahasa at this post :P*

kalimat itu membunuh. hahaha okay maafin bahasa yang agak kacau ya (>-<)v biasanya kalo ga pake bahasa hiperbol resmi buat naskah/puisi yaa pake bahasa yang sangat tidak resmi (dan kadang ga senonoh --) jadi yaa, begitulah :p

tapi beneran, aku diem beberapa saat habis ngebaca bbmnya fidi. kalimat itu...... aduh rasanya pengen nge-intersect itu ke otak (p.s: lagi demen banget nonton Chuck nih :">) atau ngga nge-inception. atau ngga dihipnotis deh biar bisa nerapin itu, yang paling realistis dari semua yang takpikir hahaha ._.

"apa yang kita lakuin tu jangan berharap dia lakuin kaya kita"

benerbener harus digarisbawah, dipertebal, digedein

"apa yang kita lakuin tu jangan berharap dia lakuin kaya kita"


oke itu udah mantep. kenapa aku bisa stuck, ehm, terjebak di kalimat itu? hahaha habis rasanya kaya ketampar broooo :/

sebenernya, asal muasal dari harapan yang kita taruh ke orang lain adalah karna kita punya bayangan tentang apa yang akan kita lakuin kalo kita ada di posisinya dia. ribet ya? simpelnya itu, setiap ada sesuatu yang ngelibatin orang lain biasanya kita mikir "kalo gue jadi dia sih gue bakal giniginigini" dan itulah yang bikin kita berharap dia bakal ngelakuin hal yang kita bayangin. orang yang punya pacar cuek secuek bebek juga pasti pernah berharap pacarnya bakal romantis walau udah apal sama sifat pacarnya.

dari kalimat fidi itu, aku jadi mikir kaya tadi, karna aku mikir kaya tadi, aku jadi mikir lagi tentang masalah masalah yang ada di hadepan aku sekarang. kadang aku marah sama pacar, sama sahabat, sama nyokap, sama bokap, karena mereka ga ngelakuin hal yang sama kaya yang ada di bayangan aku.

contoh :

nara                           : sayang aku bete nih masa pulang sendiri jadinya mana nunggunya disini sendirian
pacar (harapan)         : oh yaudah sayang aku kesana yaa nemenin kamu trus nganterin kamu pulang :)
pacar (kenyataan)      : haa kok bisa? sabar ya sayang. aku mau pergi sama temenku nih
nara                           : *ngemut baygon*

*ini contoh hlo ya, contoh*

begitulah contohnya. kadang aku marah (oke. sering.) karna tipikal kejadian kaya gini. apa yang ada di bayangan aku ga sama kaya yang ada di bayangan mereka, dan di kenyataan :') itu yang bikin kecewa. karna kita berharap. gimana caranya supaya ga berharap? gatau. hehe. jujur, aku gatau. mau sugesti sekuat apapun pasti ada sepercik duapercik ngarepnya deh. dan mau sepercik duapercik, rasa kecewanya ya sama aja. endingnya juga sama, marah berantem baikan.

kadang, kita terlalu sibuk sama apa yang ada di pikiran dan perasaan kita, jadi kita ga sempet mikirin perasaan yang lain. pas kita capek, si orang yang kita curhatin itu seharusnya bisa dijadikan sandaran yang tepat setiap saat. padahal, siapa yang tau kalo dia ternyata lagi lebih capek dari kita? cuma karna kita duluan curhat dan gabisa disela, jadi mereka ga sempet ngomong. akibatnya? responnya ga sesuai yang kita harapkan. berantem lagi deeeh.

(p.s : ini bukan cuma masalah perpacaran, tapi juga pertemanan dan persaudaraan)

kita gabisa berharap orang orang buat bersikap seperti kita. ga semua orang pikirannya sama kaya kita. buat sebuah hubungan, apapun jenisnya, ga butuh orang yang pikirannya sama. butuhnya cuma orang yang mau nerima. bisa apa engga itu pasti bisa asal mau :p

kalo mau diperlakuin sama kaya yang kita lakuin ke mereka, pacaran/temenan aja sama dirimu sendiri hahahahahahahahahahaha hahahah hahahahaha hahahaha ha ha ha ha-ha :p

kalo nyelesein masalah misalnya, ada yang pengennya ketemu face to face harus kelar. ada yang lebih suka maki2 pas masih emosi, keluarin semuanya saat itu juga, bahas, trus langsung kelar. ada yang sukanya nunggu tenang yang bener bener tenang dulu baru dibicarain. solusinya? ya harus cari jalan tengah, gimana caranya.

oke, teoriku bagus, aku tau :p tapi prakteknya? 0 besar ahaahahahaha .______. itu kenapa aku nulis di blog, supaya aku bisa baca lagi dan sadar, itu berguna lohh!
saat emosi? luapin. tulis. kalo udah tenang, baca lagi. liat, koreksi, dimana sisi ga dewasa kita. dimana salah kita. dimana salah dia.
saat dapet pencerahan? tulis. baca lagi. bullshit banget kalo orang sekali dibilangin langsung bisa berubah, langsung bisa sadar. susah, susah banget, susah banget untuk berubah. makanya, baca, lagi, terus, biar ngerasuk #cieebahasanyaa

ini sebenernya aku kaya nulis panduan buat diriku sendiri hahaah #pathetic #brbloncatkejurang

dan, terakhir, semoga saja semua hubungan di dunia ini baik-baik saja. say no to galaaau~ #sokide▲



►N

1 comment:

  1. "High expectations leads us to a greater dissapointments"

    Kata-kata yang paling bikin nampar kalo lagi kebanyakan ngarep ya Nar, hehehe. Hello anyway, glad to found you here on blog!

    -Janitra

    ReplyDelete

Hit me